Loading...

Sabtu, 17 April 2010

Jom 'couple' sambil dpt redha ALLAH

Penulis artikel ini adalah ustaz maszlee malik,pensyarah usul fiqh kat UIA untuk mengetahui lebih lanjut sila klik dibawa:
http://ibnuyusofaljohori.blogspot.com/2007/01/nikah-khitbah.html

Great Muslims Of All Times

Five Greatest Persons in All Human History
1. Habib u'l A'zam, Imam u'l Anbiya Sayyidina Muhammad ibn 'Abdillah,
Sallallahu 'alayhi wa Sallam. (53 B.H-11 A.H; 571-632 C.E)
Prophet Muhammad, peace be upon him, the leader of all the Prophets and the final Prophet sent by Allah for the whole of humanity till the end of time.

He is referred to as Habibullah, the most beloved of Allah.

His father's name was 'Abdullah ibn 'AbdulMuttalib and his mother's name was Amina bint Wahb az-Zuhriyya.

2. Sayyidina Nabi Ibrahim, 'alayhissalam.
Prophet Abraham, peace be upon him.

He is referred to as Khalilullah, the friend of Allah.

3. Sayyidina Nabi Musa 'Alayhissalam.
Prophet Moses, peace be upon him.

He is referred to as Kalimullah, the one who talked with Allah.

4. Sayyidina Nabi 'Isa ibn Maryam, 'alayhissalam.
Prophet Jesus, peace be upon him, son of the blessed Virgin Mary, peace be upon her.

He is referred to as Ruhullah, the Spirit of Allah.

5. Sayyidina Nabi Nuh 'alayhissalam.
Prophet Noah, peace be upon him.

He is referred to as Najiyullah, the Confidant of Allah.

Appreciative Explanation

1. These five greatest Messengers and Prophets sent by Allah, peace be upon them, are the greatest persons in all human history till the end of time. In the Holy Qur'an, they are referred to as Ulul 'Azm, Possessors of strong will and perseverance. (33:7) (46:35)

2. Allah, the Glorified and the Exalted, sent about 315 Messengers (Mursalin or Rusul) peace be upon them, throughout human history to various nations and tribes, His final Messenger (Rasul) being Prophet Muhammad, peace be upon him. (2:285) (33:40) These Messengers of Allah are the greatest persons in all human history. Allah sent them with Divine law for their nations. Since Prophet Muhammad is the final Rasul (Allah's Messenger) who was given the Holy Qur'an (the final revealed Word of Allah), he is the Rasul for the whole of humanity till the end of time, and the law given in the Holy Qur'an and in his exemplary lifestyle is the law applicable for the whole of humanity till the end of time. (Only a few of the names of these Messengers of Allah are mentioned in the Holy Qur'an).

3. Allah also sent Anbiya (Prophets) to guide humanity. They are distinct from the Rusul (Messengers of Allah) in that they did not bring any new Divine law but followed the existing Divine law. Hence Allah's Messengers (Mursalin or Rusul) are considered to be superior to Prophets (Anbiya). Nabi Musa (peace be upon him) is both a Nabi (Prophet) as well as a Rasul (Allah's Messenger) because he brought a new Divine law (Tawraat or Torah), while his brother Nabi Harun (peace be upon him) is a Nabi (Prophet) but not a Rasul because Allah did not give him any new law to teach the people but he followed the Torah.

4. Human greatness in Islam is based on piety. Allah chose His Mursalin (Messengers) and the Anbiya (Prophets) and made them the most pious for others to emulate them. Hence they are the greatest by Divine choice.

5. Sayyidina means "our master".

Rasul means "Allah's Messenger" (plural: Mursalin or Rusul)

Nabi means Prophet (plural: Anbiya)

(Berkongsi Sejenak) A New World Order



Dengan gembira mereka menepuk tangan kononnya mereka berjuang untuk mempertahankan kebebasan bahkan tidak dapat menangkap seluruh gambaran tentang apa yang mereka perjuangkan.

Apabila seseorang bercakap tentang ketuhanan mahupun sunnah rasul maka mereka ini akan marah dan di tentang habis-habisan malah di penjarakan kononnya mereka ‘pengganas’ dan amat bahaya sekali. Kini timbullah pula pernyataan mereka tentang The New World Order. Mereka menyatakan The New World Order adalah tentang politik dan bukan kaitan dengan keagamaan dan inilah muslihat dan penipuan dari mereka. Bagaimanakah New World Order ini adalah politicalization agama dan bahawasanya kedua ini tidak boleh dan tidak dapat dipisahkan.

Dialah (Pope) yang dikatakan Nabi Palsu akhir zaman sepertimana yang telah banyak disadari oleh orang-orang Barat, kepercayaan mereka terhadap pemimpin agama ini sudah pudar dan kepalsuannya kini semakin menyerlah. Tujuan dari New World Order yang dirancangkan mereka adalah untuk membawa Lucifer turun ke bumi dan menegakkan seluruh dunia menyembah Dia sebagai Tuhan. Syaitan yang bertopengkan manusia ini akan menerapkan dan menegakkan ibadah di seluruh dunia bahawasanya Lucifer sebagai Tuhan.

Sebagaimana yang kita (umat Islam) yakini bahawasanya Nabi Isa a.s kelak akan turun ke bumi dan akan membunuh Dajjal laknatullah. Dari sini dapatlah kita lihat betapa kelam kabutnya Dajjal sejak dari dahulu lagi memesongkan agama Kristian sehabis-habisnya dan kemudian hendak memesongkan Islam pula mengikut perancangannya. Tetapi perancangan ALLAH lebih halus pula. Kelompok yang occultic memanggilnya “ The One ” atau “God of Light“. Mereka menyatakan yang Dajjal akan turun ke bumi dari syurga.

Apa yang hendak diperkatakan di sini adalah mengenai The New World Order, pengendalian undang-undang diktator. Tidak hanya Amerika tetapi pemerintah yang akan memerintah atas seluruh dunia sebagai Reich 4. Ini adalah tentang kerajaan di seluruh dunia dan pengendalian media massa. Ini adalah tentang satu pemimpin bangkit untuk memuat kuasa dan kawalan atas semua kerajaan dunia dan bangsa-bangsa. Dan untuk apa? Ibadah!. Bukan hanya untuk memimpin dunia empayar diktator, tetapi harus disembah sebagai Tuhan. Dengan New World Order anda akan mengerti apa yang benar-benar adalah mengabaikan aspek keagamaan.

Kemanakah arahnya yang disebut ‘One World Government‘ ini dan yang akan memimpinkan pula ‘One World Religion‘. Dan yang akan berdiri di belakang satu kerajaan ini pula adalah mereka-mereka yang benar-benar menentang kebangkitan Islam. Meraka nampakkan Islam ini sebagai pengganas dan mereka cuba pula menguasai hasil bumi dari negara Islam, hinggakan Umat Islam merempat di negara sendiri. Masih mahukah kita menyokong mereka ini? Tetapi mereka melalui jarum halus melakukannya tanpa kita sadari, mereka menguasai ekonomi hinggakan kita seperti tercucuk lubang hidung mengikut telunjuk mereka. Tidak sadarkah lagi kita?

Pemimpin Order Baru Dunia ini mempunyai kuasa perundangan atas bangsa-bangsa dan memaksa kita untuk mematuhi Peraturan-Peraturan yang dikeluarkan mereka.



Mereka menguasai politik, mereka menguasai ekonomi, mereka menguasai perundangan, segalanya melalui pengesahan mereka. Mereka memacakkan tugu-tugu peringatan agar kita menyanjung mereka, agar kita menyembah mereka, sekelumit ilmu dunia di sahkan mereka hinggakan menyelimuti tubuh badan kita dengan pakaian mereka bahkan pakaian keagamaan kita dihiasi dengan corak mereka dan nama suci bagi kita diselindungkan sehingga dipijak-pijakkan kita tanpa kita sadari hingga hilanglah keagamaan yang sebenarnya tanpa rasa peduli dalam kehidupan yang mencabar ini.

Menyembah binatang ini akan dipaksakan melalui undang-undang di seluruh dunia. Dan siapa pun yang menolak untuk membungkuk pada gambar ini, kelak akan dibunuh mereka. Ini akan menjadi wajib hukuman mati bagi mereka yang menolak.

Di dalam satu hal yang lain pula mengenai sistem perundangan yang akan dilaksanakan dan dikuat-kuasakan di seluruh dunia ialah bahawa setiap orang yang lahir akan diberi satu implan untuk mendapatkan nama, nombor yang akan dipakaikan di tangan mereka ataupun dahi. Kebanyakan orang percaya bahawa ini akan menjadi semacam ‘implantable cip’ sebagaimana yang mereka mempengaruhi media massa mengenai kebaikan kesihatan dan aspek-aspek pengguna untuk memperoleh penerimaan dan populariti.



Akhirnya, tanda dan nombor ini akan menjadi wajib. Mereka yang menolak akan hal itu tidak akan dapat membeli atau menjual apapun di seluruh dunia. Anda tidak akan mampu membeli makanan, peralatan keperluan malah untuk mengeluarkan duit dari bank sekalipun anda benar-benar diwajibkan untuk memiliki cip ini untuk meneruskan kehidupan anda.



Tetapi ramai akan membantah sepertimana hari ini, manusia sudah mulai nampak akan kebenaran kehidupan beragama. Hal seperti ini akan nampak secara terang-terangan manusia menyembah sesuatu yang lain dari Tuhan yang menjadikan di mana kelak akan dilemparkan ke dalam api yang menyala. Sungguhpun kamu telah mati yakni mengalami kematian fizikal tetapi roh kamu masih hidup dan ini adalah penghakiman bagi mereka yang menyembah binatang itu dan bergabung dengan kerajaan syaitan di bumi. Selepas kematian fizikal mereka di Bumi, mereka dilemparkan hidup-hidup ke dalam lautan api yang menyala.

Mereka yang mengendalikan New World Order sebahagian besar kerajaan dunia hari ini menyatakan bahawa untuk menjadi seorang warga negara akhirnya akan terkena sumpahan Iblis yang dilaknat ini.

Di dalam hal ini David Spangler, Director of Planetary Initiative, United Nations telah menyatakan langkah-langkah pelaksanaan ini :

Tak seorang pun akan masuk ke New World Order kecuali dia akan membuat janji untuk menyembah Iblis. Tidak ada yang akan masuk ke dalam New Age kecuali dia akan menerima pembaharuan perancangan Dajjal ini.”

Di antara semua perubahan yang menetapkan perundangan global dan peperangan yang berlaku untuk menyesuaikan Tata Dunia Baru ini banyak yang menghadapi aspek yang paling dominan, iaitu alam ghaib dan keagamaan.

The New World Order adalah tentang agama. Ia adalah tentang penyembahan Iblis.


'Save the earth' untuk siapa?


THE NEW AGE MOVEMENT ( NAM )

Agenda Zaman Baru ialah untuk membawa perdamaian ke dunia setelah masuk ke zaman Age of Aquarius.

Di sinilah letak godaan terakhir The AntiChrist , ditawarkan kepada seluruh dunia. Kita dipersiapkan bersama dunia untuk menerima kedatangan Anti-Christ dan untuk memasuki Zaman Aquarius, sehingga membentuk New World Order.

Sebahagian besar daripada kita melihat Gerakan Zaman Baru (New Age Movement)sebagai usaha untuk menemukan kembali tradisi spiritual kuno dan mencari alternatif untuk hari nihilistik, budaya mainstream. Namun, ada kontroversi besar tentang di mana ajaran ini memimpin manusia.

Gerakan yang sangat menonjol dalam politik hari ini, New World Order, mempunyai banyak persamaan dengan New Age Movement dalam tujuan persatuan, kesatuan, dan idealnya perdamaian. Namun, hal itu juga menunjukkan kemahakuasaan sekelompok manusia ke atas seluruh umat manusia. Sudah ada langkah-langkah yang diambil ke arah itu seperti Bank Dunia dan North American Free Trade Agreement. Adakah kumpulan-kumpulan ini mempunyai tujuan baik? Adakah mereka membawa kita ke arah yang benar, atau hanya berusaha untuk mengatur dunia untuk keuntungan mereka?

Matlamat dari bahagian ini adalah untuk menjejaki kemungkinan New Age Movement yang digunakan sebagai perantara untuk membawa tentang ketidakpedulian dan penerimaan global diperlukan untuk membuat The New World Order.



The New Age sebenarnya adalah Gerakan Spiritual Aliran Bebas, sebuah rangkaian kepercayaan dan pengamal yang mirip kepada perkongsian kepercayaan dan amalan, yang mana mereka menambahkan ke formal agama manapun yang mereka ikuti. Tidak Ada batasan di lapangan New Age.”

Diantara keyakinan dasar para pengikut New Age yang sering membuat ikatan diantara mereka adalah menafikan Tuhan yang menjadikan.

Douglas R. Groothuis, pengarang Unmasking the New Age dan Confronting the New Age, mengenalpasti enam pengkhususan pemikiran Zaman Baru :

(1) semua adalah satu;
(2) semua adalah Tuhan;
(3) kemanusiaan ialah Tuhan;
(4) perubahan dalam kesedaran;
(5) semua agama adalah satu; dan
(6) harapan yang baik bagi evolusi kosmik.



Norman Geisler menerangkan lagi butiran 14 asas “doktrin” agama-agama Zaman Baru :

(1) dewa impersonal (gaya);
(2) alam semesta yang kekal;
(3) sifat yang ilusif masalah;
(4) sifat kitaran kehidupan;
(5) perlunya kelahiran semula;
(6) evolusi manusia menjadi Godhood;
(7) wahyu terus dari makhluk luar dunia;
(8) identiti manusia dengan Tuhan;
(9) keperluan untuk meditasi (atau lain-perubahan kesedaran teknik);
(10) amalan-amalan klenik (astrologi, media, dll);
(11) vegetarian dan holistik kesihatan;
(12) pasifisme (anti-perang atau kegiatan);
(13) satu dunia (global) order; dan
(14) sinkretisme (kesatuan semua agama)

One World Religion Gets New Name : “Multifaith”
You heard it here first…”interfaith” is out, “multifaith” is in

Multifaith


Di sebelah dunia barat, penganut agama kristian dan agama lain seringkali duduk bersama membincangkan tentang hala tuju dunia baru, mereka mendengarkan ceramah dari pendeta agama masing-masing bagi membincangkan kononnya permasaalahan dunia hari ini, bagaimana untuk mengatasinya. Kesempatan ini diambil bagi menyelesaikan permasalahan antara umat sedangkan permasalahan demi permasalahan yang direka cipta di mana umat dari berbagai penganut agama ini seringkali bertelagah yang akhirnya kini mereka mengambil kesempatan pula untuk menyatukan semua agama menjadi satu. Lihatlah, mereka mencadangkan Order Baru Dunia dan seiring dengan itu timbul pula ‘New Age Movement’ yang mengenepikan Tuhan Pencipta dan kini datang pula kepada ‘MultiFaith’. Tujuan mereka tidak lain hanyalah untuk mendapat kesefahaman tentang agama Global hari ini.



Bayangkan setiap kali perjumpaan di antara pemuka-pemuka agama ini, seringkali akan ada luahan perasaan yang inginkan tentang ’satu agama’, kononnya tentang kebenaran di dalam kehidupan yang menjaminkan keselamatan hidup di dunia. Tidak kurang juga ucapan dari Pope Benedict yang minta mencari jalan penyelesaian dan menyeru gereja-gereja agar mendapat idea mewujudkan persefahaman antara agama ini.

Abad ke-21 ini menyaksikan versi ‘Agama Satu Dunia’ telah dirasmikan. Ianya telah dikemaskini melalui namanya. “Interfaith ‘- tetapi tidak begitu popular dan kini keluar pula ” Multifaith “- yang nampak lebih sesuai ‘All For one and One For All’ – Semua untuk satu dan satu untuk semua. Pergilah mereka ke gereja ‘ Kristian ‘ dan kemudian akan pergi pula ke ‘Masjid’ dan kemudian itu, semua orang akan pergi bersama-sama ke kuil Yahudi. Bagus sekali! Maka dengan perlahan pula akhirnya nanti semua penganut agama akan disogokkan pula persediaan menerima kedatangan yang dinanti-nantikan.



Kita perhatikan hadis ini semoga kita diberi kesedaran yang berkekalan dan dijauhkan Allah s.w.t daripada dibolak-balikkan hati kita dan semoga terpelihara akan Tanah Air yang tercinta ini… Insyallah

Daripada Abdullah bin Amr bin ‘ash r.a. berkata : Aku mendengar Rasulullah saw. bersabda,

Bahawasanya Allah swt. tidak mencabut (menghilangkan) akan ilmu itu dengan sekaligus dari (dada) manusia. Tetapi Allah swt. menghilangkan ilmu itu dengan mematikan alim ulama. Maka apabila sudah ditiadakan alim ulama, orang ramai akan memilih orang-orang yang jahil sebagai pemimpin mereka. Maka apabila pemimpin yang jahil itu ditanya, mereka akan berfatwa tanpa ilmu pengetahuan. Mereka sesat dan menyesatkan orang lain.” – H.R. Muslim

Kiamat Sughra 2012

Sabda Rasulullah:

"Kiamat itu ada dua... Kiamat Sugra (Kecil) dan Kiamat Qubra (Besar)... Kiamat Sugra ialah Kiamat dimuka bumi sahaja diakhir zaman... Akan masih ada segolongan kecil yang hidup untuk pembiakan umat baru yang akan bertemu Nabi Isa A.S... Manakala Kiamat Qubra ialah Kiamat yang seluruh alam semesta dan galaksi hancur... Tiada lagi manusia yang hidup, dan tiada lagi bumi..."

"Umatku ada dimuka bumi ini selama 1,500 tahun lamanya... Sebelum terjadinya Kiamat Qubra, akan tiba Kiamat Sugra... Sebelum datangnya Kiamat Sugra, akan ada tanda-tandanya... Begitu juga sebelum tibanya Kiamat Qubra..."

Ayat al-Quran:
"Tidakkah kamu (manusia) melihat bagaimana Allah menghapuskan kaum terdahulu sebelum kamu, sedangkan mereka (kaum terdahulu) dari tamadun yang hebat, membina bangunan dari tembok-tembok kukuh..."

"Apabila manusia terlalu banyak melakukan kerosakan dimuka bumi ini, Allah akan perintahkan bumi bergoncang, gunung memuntahkan isinya, langit menurunkan hujan, sehingga mereka (manusia) menjadi hancur-sehancurnya... Dan Allah akan menggantikan mereka dengan umat yang baru..."
________________________________________________________________________

Ust.Harun Din dlm ceramah dia, ada membaca sebuah artikel yg menceritakan bahawa dunia ni dah nak kiamat ... Planet Marikh (planet ke-4 dan paling dekat dengan bumi) telah mengalami pusingan yang terbalik pada bulan Sept 2008 lepas.. Maknanya, planet yg dekat dgnnya jugak (bumi la) akan bertukar arah pergerakan dia.. Maka pada saat tu akan terjadi kejadian matahari tenggelam sebelah timur...

Penjelasan Saintifik Bagaimana Ia Berlaku:
Untuk pengetahuan semua, sebuah planet bernama Nibiru atau planet X (oleh NASA) sedang melengkapkan putaran orbitnya yang berlaku setiap 3600 tahun.. Planet ini 100 kali ganda besar bumi dan sama besar dengan planet Jupiter (Musytari). Dijangkakan pada 21/12/2012 planet ini akan memberi kesan paling dahsyat kepada bumi dengan memutarkan kutub-kutub ke kedudukan terbalik (polar shifting) yang dijangkakan oleh NASA.

Pada bulan Mei 2009 lalu Planet X berwarna merah jelas kelihatan oleh semua penduduk bumi selama sebulan antara jam 1am - 3am...


Peristiwa ini seperti yang pernah berlaku semasa banjir besar zaman Nabi Nuh AS dahulu.. Planet ini tak menghentam bumi tapi tarikan gravitinya yang sangat kuat akan mengganggu bumi... Ia hanya akan lalu diantara bumi dan matahari dimana kecerahannya berwarna kemerah-merahan seakan-akan anak matahari..
(Tanda tibanya kiamat kecil objek merah di langit kelihatan)...


Amerika Syarikat dan negara barat lain sedang sibuk membuat persiapan menghadapi keadaan ini dengan membina beberapa penempatan sementara di banjaran-banjaran gunung lengkap dengan makanan yang mampu bertahan 3 tahun kerana dianggarkan 2/3 penduduk bumi ini akan lenyap...

Di norway misalnya mereka membina sebuah gudang menyimpan segala biji benih di sebuah bukit lengkap dengan ciri-ciri keselamatan dan dari ancaman bencana..
(Rujuk paper bulan Februari 2008, kosmo, Berita Harian dan lain-lain)


Benarlah sabda RASULULLAH
Satu hari nanti bumi akan hancur dan ditenggelami air selama 40 hari, dan satu zaman baru muncul dipanggil back to ancient berlaku dimana segala teknologi pupus dan manusia akan kembali seperti zaman purba, berperang dengan pedang cara kuno...

Jadi bersedialah kita umat Islam...ALLAHHU AKBAR..!!

Kajian... (ALLAH Maha Mengetahui dan mahu kita berfikir..)

a) Mengikut hadith umat Rasulullah akan hidup selama 1500 tahun... Sekarang sudah 1440 = 426 + 12 tahun hijrah.... Daripada ini kita ketahui kita akan bertahan dalam masa 61 tahun lagi..
Jikalau ini benar, Alam akan kiamat (Besar) pada tahun 2066...

b) Saintis telah menjumpai sebuah planet yang lebih kecil daripada bumi yang menghala ke bumi.. Ia telah dianggarkan bahawa planet itu akan melanggar bumi pada tahun 2014.
Namun, Amerika telah cuba untuk menukarkan orbitnya dengan menembaknya dengan sebuah roket...

Dan saintis juga telah menjumpai sebuah planet yang jauh lebih besar dari Bumi juga akan menghentam bumi dalam masa 60 tahun lagi...
Jikalau ini benar, dunia akan musnah pada tahun 2065.....


c) Dan dikatakan kuasa Israel akan mencapai puncaknya pada tahun 2007... Mereka merancang memusnahkan Kaabah pada tahun 2011...
(Meruntuhkan Kaabah mengundang kemurkaan Allah, mungkinlah juga Kiamat Kecil 2012 itu disebabkan kemurkaan Allah)
Dan kuasa Israel akan jatuh semula dalam 14 tahun, iaitu tahun 2022, disebabkan oleh penurunan semula Nabi Isa..... .
Dan hadith mengatakan bahawa Nabi Isa hanya akan hidup selama 40 tahun dan dunia akan kiamat selepas itu..

Jikalau ini benar dunia akan kiamat pada tahun 2062...

Dianggarkan Kiamat Qubra (Besar) Antara Tahun 2062-2066...

Wallahu'alam. .. Semua ini telah dikaji...

Dan yang dipercayai paling tepat ialah hadith yang mengatakan bahawa umat Rasulullah akan bertahan selama 1500 tahun...
Kita telah berada di bumi ini selama 1440 tahun...

Cubalah anda kirakan sendiri...

Beribadatlah wahai umat Islam sekalian...
Kiamat pasti tiba. hanya orang yang leka dengan dunia sahaja yang akan rugi. Berhibur tidak salah tapi jangan lupa apa yang disuruh oleh Allah.

Patuhi suruhan Allah dan tinggalkan yang mungkar.
Marilah sama-sama mendoakan kesejahteraan untuk semua umat Islam..

Ujian dan Dugaan: Tanda Allah Sayang

Di dalam al-Quran, ujian dan dugaan disebut oleh Allah sebagai البلاء (bala’) serta الفتنة (fitnah). Menurut kamus المحيط (al-Muhit), kedua-duanya berkongsi maksud yang sama. [Al-Muhit, Kaherah, Mesir. http://lexicons.sakhr.com/intro/intro.aspx?fileurl=takdeem.asp]

Menjalani liku-liku hidup sebagai seorang manusia, kita tidak akan dapat lari daripada diuji oleh Allah Azza wa Jalla. Ujian yang mendatang selalunya menjadikan diri kita lebih tegar dan kuat. Masakan tidak. Ujian mengajar seseorang untuk jadi lebih lasak dalam menggalas setiap bebanan kehidupan.

Menurut Ibn Manzur dalam Lisanu al-‘Arb, bala’ itu adalah ujian yang terdiri daripada yang baik juga yang buruk. Seperti mana yang diberitakan pada surah al-Anbiyaa’ iaitu;

ونبلوكم بالشر والخير فتنة وإلينا ترجعون
Dan Kami menguji kamu dengan kesusahan dan kesenangan sebagai dugaan; dan kepada Kami-lah kamu semua akan dikembalikan. [Al-Anbiyaa’: 35]

Al-Hafiz Ibn Katsir dalam memberikan penerangan terhadap ayat ini menyatakan bahawa Allah menguji hambanya dengan musibah pada satu waktu, dan kemudian dengan nikmat pada waktu yang lain, untuk melihat siapa yang bersyukur dan siapa yang kufur, siapa pula yang sabar, dan siapa yang putus harap.

Dan al-Hafiz ada menukilkan kata-kata Ibnu ‘Abbas dalam menafsirkan ayat ini, bahawa Allah menguji hambanya dengan kecelakaan dan kesenangan, dengan kesihatan dan kesakitan, dengan kemewahan serta kemiskinan, dengan perkara yang halal dan apa yang haram, dengan ketaatan dan kemaksiatan, serta dengan hidayah dan kesesatan. [Tafsir al-Quran al-‘Adzim, Ibn Katsir, Abu al-Fida’.]

Ujian yang berbeza untuk mengukur keimanan

Berdasarkan tafsiran Ibnu ‘Abbas tersebut, dapat kita ketahui bahawa pada setiap orang, berbeza tahap ujian yang dikenakan ke atasnya. Ini adalah selari dengan ayat pada surah al-Baqarah apabila Allah menyatakan;

لا يكلف الله نفسا إلا وسعها
Allah tidak memberi kesusahan seseorang hamba melainkan apa yang terdaya olehnya. [Al-Baqarah: 233]

Dari ayat tersebut dapat kita ketahui bahawa ujian yang dikenakan kepada setiap hamba, adalah bersesuaian dengan apa yang mampu ditanggungnya. Dan setiap orang pula berbeza tahap tanggungannya dan penerimaan mereka terhadap ujian serta dugaan

Ujian yang diberikan juga adalah untuk mengukur tahap keimanan seorang hamba. Ini telah dibuktikan secara jelas berdasarkan ayat 2-3 surah al’-Ankabut;

أحسب الناس أن يتركوا أن يقولوا آمنا وهم لا يفتنون. ولقد فتنا الذين من قبلهم فليعلمن الله الذين صدقوا وليعلمن الكاذبين
Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: “Kami beriman”, sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu dugaan)?Dan demi sesungguhnya! Kami telah menguji orang-orang yang terdahulu sebelum mereka, maka (dengan ujian yang demikian), nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang benar-benarnya beriman, dan nyata pula apa yang diketahui-Nya akan orang-orang yang berdusta. [al-Ankabut: 2-3]

Ganjaran menanti bagi yang diuji

Rasulullah Sallallahu ‘Alaihi Wassalam menyifatan bahawa ujian yang diberikan kepada kaum manusia adalah tanda kecintaan Allah kepada mereka. Dan semakin besar dugaan yang diberikan oleh Allah kepada manusia, menandakan besar juga pahala yang diperoleh. Ini sebagaimana hadith yang datang dari Anas bin Malik, yang menyatakan Rasulullah Sallallahu ‘Alahi Wassalam bersabda;

إن عظم الجزاء مع عظم البلاء ، وإن الله تعالى إذا أحب قوما ابتلاهم ، فمن رضي فله الرضا ، ومن سخط فله السخط
Sesungguhnya besarnya ganjaran itu dinilai pada besarnya bala’ yang menimpa. Dan sesungguhnya Allah itu apabila mencintai sesuatu kaum, maka akan mereka itu diberi dugaan. Oleh sebab itu barangsiapa yang redha – dengan ujian yang menimpa, dia akan memperoleh keredhaan Allah dan barangsiapa yang tidak maka padanya kemurkaan Allah. [Riwayat al-Tirmidzi, al-Albani menyatakannya sebagai hasan dalam Sahih dan Dha’if Sunan al-Tirmidzi.]

Jelas bahawa ujian yang diberikan adalah untuk menguji keimanan seorang manusia. Jika dia beriman, maka dia akan menerimanya dengan keredhaan. Dan padanya rahmat Allah Azza wa Jalla serta keredhaan-Nya. Namun bagi manusia yang lalai serta tidak meredhai ujian yang diberikan ke atasnya. Maka dia sekadar mendapat kemurkaan daripada Allah.

Hadith di atas termasuk dalam bab Sabar (الصبر) oleh Imam al-Nawawi dalam karya beliau dalam bidang hadith; iaitu Riyadh al-Salihin. Di sini dapat dijelaskan bahawa, bagi orang-orang yang beriman dengan Allah Subhanahu Wa Ta’ala adalah bersabar dengan segala dugaan serta mehnah yang diberikan oleh Allah kepadanya.

Jelas juga, daripada hadith tersebut bahawa semakin besar dugaan yang diperoleh oleh seorang manusia, maka semakin besar ganjara pahala yang akan dia dapati.

Dalam ayat ke-214 surah al-Baqarah, ada dinyatakan bahawa orang yang diuji itu akan mendapat pertolongan daripada Allah serta akan diganjari dengan syurga;

أم حسبتم أن تدخلوا الجنة ولما يأتكم مثل الذين خلوا من قبلكم مستهم البأساء والضراء وزلزلوا حتى يقول الرسول والذين آمنوا معه متى نصر الله ألا إن نصر الله قريب
Adakah patut kamu menyangka bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum sampai kepada kamu (ujian dan cubaan) seperti yang telah berlaku kepada orang-orang yang terdahulu sebelum kamu? mereka telah ditimpa kepapaan (kemusnahan harta benda) dan serangan penyakit, serta digoncangkan (dengan ancaman bahaya musuh), sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman yang ada bersamanya: “Bilakah (datangnya) pertolongan Allah?” Ketahuilah sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat (asalkan kamu bersabar dan berpegang teguh kepada agama Allah). [Al-Baqarah: 214]

Bentuk-bentuk ujian yang diberikan

Di dalam al-Quran, ada disebutkan ujian-ujian yang diberikan oleh Allah kepada kaum manusia hambanya. Antaranya adalah;

1. Dugaan yang diberikan kepada kaum Nabi Musa dan Harun adalah dengan anak lembu, yang mana mereka jadikan sembahan. (al-A’raf: 148, Thohaa: 90)
2. Unta betina sebagai ujian buat kaum Tsamud (al-Qamar: 27)
3. Bangunan-bangunan tinggi (yang mewah) buat kaum ‘Ad (al-Fajr: 7-8)
4. Dugaan yang diberikan ke atas pemilik kebun-kebun dari kalangan kaum Musyrik dengan kebakaran. (al-Qalam: 17)
5. Ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa serta buah-buahan. (al-Baqarah: 155)
6. Anak-anak serta harta benda sebagai dugaan. (al-Taghabun: 15)
7. Jihad sebagai ujian bagi orang yang beriman (al-‘Ankabut: 6)
8. Nikmat duniawi sebagai ujian buat para manusia. (al-Zumar: 49)
9. Kekayaan dan kemiskinan sebagai ujian. (al-Fajr: 15-16)
10. Kehidupan serta kematian sebagai ujian. (al-Mulk: 2)

Nabi Allah juga diuji

Para Nabi juga diuji. Dan ujian yang dikenakan kepada para Nabi adalah lebih berat berbanding manusia biasa. Hal ini adalah seperti yang dinyatakan oleh Rasulullah Sallallahu ‘Alaihi Wasallam;

إن أشد الناس بلاء الانبياء ثم الذين يلونهم ثم الذين يلونهم ثم الذين يلونهم
“Sesungguhnya, manusia yang menerima ujian yang paling berat adalah para Nabi, kemudian orang yang mengikuti mereka, kemudian orang yang mengikuti mereka, dan kemudian orang yang mengikuti mereka.” [al-Silsilah al-Sahihah, al-Albani]

1. Nabi Adam diuji dengan pohon yang terdapat dalam Syurga Allah. (al-Baqarah: 34)
2. Nabi Nuh menghadapi ujian dari anak yang tidak mahu taat kepada Allah. (Huud: 11)
3. Nabi Soleh menerima ujian melalui kaum Tsamud. (al-A’raf:73)
4. Nabi Ibrahim adalah antara Rasul Allah yang menerima banyak ujian, antaranya, penyembelihan anaknya Ismail. (as-Saffat: 102)
5. Nabi Luth diuji dengan kaumnya, (al-A’raf: 80)
6. Nabi Yusuf diuji dengan wanita (Yusuf: 23)
7. Nabi Musa diuji dengan Fira’un yang angkuh. (Thoha: 59-60)
8. Nabi Sulaiman diuji dengan kerajaan yang besar dan mewah. (Sad: 35)
9. Nabi Isa diuji dengan pengikut-pengikutnya. (al-Ma’idah: 112-113)
10. Nabi Muhammad Sallallahu ‘Alaihi Wasallam juga Rasul yang dikenakan dengan banyak, antaranya diuji dengan bapa saudaranya, Abu Talib. (al-Qasas: 56)

Bala’ dalam konteks semasa

Mehnah dan tribulasi dalam konteks kehidupan hari ini dapat dilihat di sekeliling kita. Bahawa setiap orang akan diuji dan tiada yang akan terlepas daripada ujian Allah. Perkara yang ringan pada seorang, adalah berat pada satu orang yang lain pula. Dan cara kita berinteraksi dengan dugaan yang mendatang adalah manifestasi keimanan kita kepada Allah. Pada kaca mata orang yang miskin, ujian buatnya adalah dengan kemiskinan. Namun buat orang yang kaya pula, kekayaannya menjadi ujian buat dirinya.

Manusia juga diuji dengan anak-anak. Ada orang yang mendapat anak yang cacat, menjadi dugaan kepada mereka. Ada orang yang mendapat anak yang tenggelam dalam jenayah. Juga menjadi ujian buat dirinya. Ada orang pula mendapat anak yang baik serta bijak. Namun itu juga boleh jadi dugaan buat dirinya.

Lain orang, lain kesusahan yang tertanggung.

Ada orang yang diberikan dengan kesakitan. Sebagai satu peringatan samada dia ingat serta beriman kepada Allah atau tidak. Ada orang pula diuji dengan kesihatan, yang mana jika dia lalai sewaktu sihatnya. Maka itu akan jadi liabiliti padanya. Ada orang diuji dengan kehidupan. Ada orang diuji dengan kematian yang terdekat.

Pendek kata, setiap orang akan, telah, atau mungkin sedang diuji. Namun dengan cara yang berbeza, dengan perasaan yang berlainan. Inilah kebijaksanaan Allah Azza wa Jalla yang menjadikan sesuatu pada takaran yang tersendiri.

Sabar sebagai pelampung bagi orang yang beriman

Orang yang beriman, telah diperingatkan oleh Allah Azza wa Jalla supaya bersabar dalam menghadapi masalah. Telah datang petunjuk buat orang beriman apabila diuji;

يا أيها الذين آمنوا اصبروا وصابروا ورابطوا واتقوا الله لعلكم تفلحون
Hai orang-orang yang beriman! Bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaranmu dan tetaplah bersedia dan bertakwalah kepada Allah, supaya kamu beruntung. [Ali Imran: 200]

Menurut al-Baghawi, al-Qurtubi menafsirkan arahan supaya bersabar itu adalah merujuk kepada; bersabar di atas ketaatan kepada Allah.

Kesabaran mesti dijana dengan ketaatan sebagai dasar untuk mengelakkan goyah iman serta berputus asa. Bahkan, kerana ketaatan jugalah, manusia akan menjadi redha atas ujian yang berlaku.

Sabar itu juga adalah sunnah para Nabi dan Rasul. Ini jelas sebagaimana dikhabarkan oleh Allah;

وإسماعيل وإدريس وذا الكفل كل من الصابرين
Dan (demikianlah pula) Nabi-nabi Ismail dan Idris serta ZulKifli; semuanya adalah dari orang-orang yang sabar. [Al-Anbiya’: 85]

Rasulullah Sallahu ‘Alaihi Wasallam menyatakan bahawa Allah menyukai orang yang bersabar. Ini adalah sebagaimana yang datang di dalam hadith yang diriwayatkan oleh Ibnu ‘Abbas;

قال رسول الله صلى الله عليه و سلم للأشج أشج عبدالقيس إن فيك خصلتين يحبهما الله الحلم والأناة
Rasulullah Sallahu ‘Alaihi Wasallam berkata kepada al-A-syaj Abdul Qays; “Sesungguhnya pada dirimu terdapat dua perkara yang dicintai oleh Allah, iaitu kesabaran serta lemah lembut.” [Riwayat Muslim]

Kaedah Bersabar

Rasulullah melalui satu hadith mengisyaratkan bersabar itu perlulah pada awal kejadian atau pada kejadian yang pertama.

الصبر عند الصدمة الأولى
Bersabar itu adalah pada pukulan yang pertama. [Riwayat Muslim]

Jika dilihat pada sudut logik akal, manusia ini diukur pada peringkat yang awal. Peringkat pertama adalah yang paling penting dalam menghadapi sesuatu hal. Seandainya dia tidak mampu bertahan pada ujian yang awal. Nescaya, pada yang seterusnya dia mungkin saja rebah. Jadi, di sini, bilamana dikenakan ujian, maka penting sekali untuk kita membina ketahanan diri. Bukan atas faktor ‘alah bisa tegal biasa’, akan tetapi, apabila seorang manusia sudah mempunyai pengalaman pada yang awal tentu sekali dia sudah mula bersedia dan menjadi lebih rasional dalam menghadapi ujian lain yang sama takaran dengannya.

Kesimpulan

Maka bersabarlah. Bersabarlah dalam menghadapi dugaan dan ujian daripada Allah dengan mencontohi sikap para Nabi. Dan ketahuilah, bahawa untuk setiap ujian yang diberikan oleh Allah pasti aka nada perkara yang lebih baik menanti.

Maka, jadikanlah, atsar dari ‘Umar al-Khattab ini sebagai panduan.

Umar berkata, “Alangkah baiknya mendapat separuh beban pada dua sisi binatang tunggangan. Alangkah baiknya apa yang ada di antara beban dua sisi itu, “iaitu, orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan, ‘Sesungguhnya kami kepunyaan Allah, dan sesungguhnya kami akan kembali kepada Nya.’ Mereka itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Tuhannya, dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk.” (al-Baqarah: 156-157). Juga firman-Nya, “Jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu. Sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyu.” (al-Baqarah: 45) [Riwayat al-Bukhari, http://opi.110mb.com/haditsweb/bukhari/b23_kitab_jenazah.htm]

Wajib untuk kita bersabar, dan selain itu, untuk bersyukur kepada Allah Azza wa Jalla. Kerana orang yang diberikan musibah, atau ujian, pasti akan mendapat ganjaran dari Allah Azza wa Jalla, sebagaimana hadith yang datang pada awal tadi.

Dan bersabarlah! Kerana Allah bersama-sama orang yang sabar!

يا أيها الذين آمنوا استعينوا بالصبر والصلاة إن الله مع الصابرين
Wahai orang-orang yang beriman! Mintalah pertolongan dengan sabar dan solat, sesungguhnya Allah bersama-sama orang yang sabar. [al-Baqarah: 153]

Bolehkah Bercinta Walaupun Belum Berkahwin Lagi?

Cinta sebelum berkahwin telah menjadi gaya hidup zaman kini akibat pengaruh budaya luar. Cinta dalam Islam adalah sesuatu yang unik, suci, jujur dan amanah. Ianya tidak akan ada melainkan dengan ikatan perkahwinan yang sah. Islam mengajar umatnya supaya bercinta dalam bentuk yang sah dengan penuh jujur, amanah, menjaga maruah dan beradab. Semuanya tidak wujud dalam cinta sebelum berkahwin.

Daripada Ibn ‘Abbas katanya Rasulullah s.a.w. bersabda: Kami tidak melihat bagi dua orang yang berkasih sayang seperti perkahwinan. (Ibn Majah: no. 1847)

Jika ada cinta dan kasih di antara dua orang maka itu kasih itu tidak dapat menandingi hubungan perkahwinan yang didiri atas tuntutan syariat. Sebab itu, cinta tidak kena pada tempatnya dan sebelum masanya dikira sebagai penyakit kronik, kerana ia lari dari sifat dan cara asalnya. Sebelum menyintai seseorang atau sesuatu, hendaklah cinta dan kasih kepada Allah bertapak kemas dalam diri. Jika ini ada, maka seseorang tidak akan berani menyintai sesuatu yang tidak harus baginya.

Cinta sebelum berkahwin mengundang pelbagai kemungkinan. Titik permulaannya ialah dia terpesona dengan wanita. Inilah yang dinamakan fitnah. Apabila penyakit terpesona ini menimpai maka akan melarat kepada pertemuan, perbualan, bersunyian. Dari cara yang sederhana kepada yang lebih mesra. Daripada serius kepada senda gurau. Seterusnya dilitupi awan-awan khayalan. Walaupun pada asalnya dia mempunyai niat yang baik namun, niat yang baik tidak sekali-sekali mengharuskan sesuatu yang tidak harus.

Banyak batas-batas syariat yang dilanggar apabila terjerat dalam perangkap cinta:-

1 - Pandangan mata yang tidak dapat dikawal kerana terfitnah dan terpesona akibat panahan mata kekasih.

Katakanlah (Wahai Muhammad) kepada orang-orang lelaki yang beriman supaya mereka menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan mereka. Yang demikian itu lebih suci bagi mereka; Sesungguhnya Allah amat mendalam pengetahuannya tentang apa yang mereka kerjakan. (Surah al-Nur: 30)

Pandangan mata wajib dijaga kerana banyak perkara dan juga masalah lain yang mengikutinya.

2 – Terpesona percakapan dan suara yang lunak

Apa yang selalu berlaku di kalangan pasangan bercinta ialah suka berbual sehingga dalam perkara yang tidak mendatang manfaat sama ada secara bersemuka, talian telefon mahupun internet. Perbualan bukan sekejap.

Wahai isteri-isteri Nabi, kamu semua bukanlah seperti mana-mana perempuan yang lain kalau kamu tetap bertaqwa. oleh itu janganlah kamu berkata-kata dengan lembut manja (semasa bercakap dengan lelaki asing) kerana yang demikian boleh menimbulkan keinginan orang yang ada penyakit dalam hatinya (menaruh tujuan buruk kepada kamu), dan sebaliknya berkatalah dengan kata-kata yang baik (sesuai dan sopan). (Surah al-Ahzab: 32)

Walaupun perintah menjaga kata ditujukan kepada isteri-isteri Rasulullah s.a.w. ia juga merangkumi ummatnya kerana mempunyai illah (sebab hukum yang sama, iaitu kata-kata yang manja dan lunak itu ada pada orang perempuan.

3 - Hati yang menyembunyi pelbagai perasaan

Allah mengetahui pengkhianatan (penyelewengan dan ketiadaan jujur) pandangan mata seseorang, serta mengetahui akan apa yang tersembunyi di dalam hati. (Surah Ghafir: 19)

Allah s.w.t. mengetahui persuatan seseorang mencuri pandangan kepada orang yang bukan mahramnya, dan perasaan jahat atau baik yang yang tersembunyi di dalamnya.

3 - Hawa nafsu bergelora dalam diri

Dan orang-orang yang tidak mempunyai kemampuan berkahwin, hendaklah mereka menjaga kehormatannya sehingga Allah memberi kekayaan kepada mereka dari limpah kurnia-Nya; (Surah al-Nur: 33)

Perintah Allah s.w.t. supaya menjaga kesucian diri dan mengawal hawa nafsu dengan cara menjaga pandangan, bersabar dan berpuasa

Cinta sebelum berkahwin bukan satu jaminan kepada kebahagian akan datang. Alam percintaan adalah sesuatu yang tidak realistik, penuh khayalan dan mengelirukan. Sekian ramai pasangan yang dilamun cinta mendirikan rumah tetapi usia perkahwinan mereka lebih singkat daripada tempoh bercinta. Jika sudah terperangkap maka hendaklah menyegerakan perkahwinan kerana ia satu-satunya jalan pengubatannya.

Jika hati sudah terpesona kepada seseorang atau apabila sudah sampai seru untuk berkahwin, mintalah keluarga pergi untuk merisik calon. Ini lebih beradab dan bertanggungjawab daripada mengemukakan sendiri. Oleh kerana perkahwinan melibatkan banyak aspek kepentingan, tanggungjawab, persaudaraan dan kekeluargaan maka sewajibnya ia dimulakan dengan cara yang betul penuh ketaqwaan bukan terikut-ikut dengan budaya asing. Perkahwinan bukan hanya didirikan atas dasar cinta sahaja tetapi tanggungjawab dan juga amanah.

Kalaulah aku tahu sakaratul maut itu...

Dahsyatnya Sakaratul Maut, bersediakah kita untuk menghadapinya ?


"Kalau sekiranya kamu dapat melihat malaikat-malaikat mencabut nyawa orang-orang yang kafir seraya memukul muka dan belakang mereka serta berkata, "Rasakanlah olehmu siksa neraka yang membakar." (niscaya kamu akan merasa sangat ngeri) (QS. Al-Anfal {8} : 50).

"Alangkah dahsyatnya sekiranya kamu melihat di waktu orang-orang yang zalim (berada) dalam tekanan-tekanan sakaratul maut, sedang para malaikat memukul dengan tangannya (sambil berkata), "Keluarkanlah nyawamu !" Pada hari ini kamu dibalas dengan siksaan yang sangat menghinakan, karena kamu selalu mengatakan terhadap Allah (perkataan) yang tidak benar dan kerena kamu selalu menyombongkan diri terhadap ayat-ayat-Nya". (Qs. Al- An'am : 93).

"Sakitnya sakaratul maut itu, kira-kira tiga ratus kali sakitnya dipukul pedang". (H.R. Ibnu Abu Dunya).
Cara Malaikat Izrail mencabut nyawa tergantung dari amal perbuatan orang yang bersangkutan, bila orang yang akan meninggal dunia itu durhaka kepada Allah, maka Malaikat Izrail mencabut nyawa secara kasar. Sebaliknya, bila terhadap orang yang soleh, cara mencabutnya dengan lemah lembut dan dengan hati-hati. Namun demikian peristiwa terpisahnya nyawa dengan raga tetap teramat menyakitkan.

Di dalam kisah Nabi Idris a.s, beliau adalah seorang ahli ibadah, kuat mengerjakan sholat sampai puluhan raka'at dalam sehari semalam dan selalu berzikir di dalam kesibukannya sehari-hari. Catatan amal Nabi Idris a.s yang sedemikian banyak, setiap malam naik ke langit. Hal itulah yang sangat menarik perhatian Malaikat Maut, Izrail. Maka bermohonlah ia kepada Allah Swt agar di perkenankan mengunjungi Nabi Idris a.s. di dunia. Allah Swt, mengabulkan permohonan Malaikat Izrail, maka turunlah ia ke dunia dengan menjelma sebagai seorang lelaki tampan, dan bertamu kerumah Nabi Idris.


"Assalamu'alaikum, yaa Nabi Alloh". Salam Malaikat Izrail,

"Wa'alaikum salam wa rahmatulloh". Jawab Nabi Idris a.s.

Beliau sama sekali tidak mengetahui, bahwa lelaki yang bertamu ke rumahnya itu adalah Malaikat Izrail.

Seperti tamu yang lain, Nabi Idris a.s. melayani Malaikat Izrail, dan ketika tiba saat berbuka puasa, Nabi Idris a.s. mengajaknya makan bersama, namun di tolak oleh Malaikat Izrail. Selesai berbuka puasa, seperti biasanya, Nabi Idris a.s mengkhususkan waktunya "menghadap". Alloh sampai keesokan harinya. Semua itu tidak lepas dari perhatian Malaikat Izrail. Juga ketika Nabi Idris terus-menerus berzikir dalam melakukan kesibukan sehari-harinya, dan hanya berbicara yang baik-baik saja. Pada suatu hari yang cerah, Nabi Idris a.s mengajak jalan-jalan "tamunya" itu ke sebuah perkebunan di mana pohon-pohonnya sedang berbuah, ranum dan menggiurkan.
"Izinkanlah saya memetik buah-buahan ini untuk kita". pinta Malaikat Izrail (menguji Nabi Idris a.s).

"Subhanalloh, (Maha Suci Alloh)" kata Nabi Idris a.s.

"Kenapa ?" Malaikat Izrail pura-pura terkejut.

"Buah-buahan ini bukan milik kita". Ungkap Nabi Idris a.s. Kemudian Beliau berkata: "Semalam anda menolak makanan yang halal, kini anda menginginkan makanan yang haram".
Malaikat Izrail tidak menjawab. Nabi Idris a.s perhatikan wajah tamunya yang tidak merasa bersalah. Diam-diam beliau penasaran tentang tamu yang belum dikenalnya itu. Siapakah gerangan ? pikir Nabi Idris a.s.

"Siapakah engkau sebenarnya ?" tanya Nabi Idris a.s.

Aku Malaikat Izrail". Jawab Malaikat Izrail.

Nabi Idris a.s terkejut, hampir tak percaya, seketika tubuhnya bergetar tak berdaya.

"Apakah kedatanganmu untuk mencabut nyawaku ?" selidik Nabi Idris a.s serius.

"Tidak" Senyum Malaikat Izrail penuh hormat.
"Atas izin Allah, aku sekedar berziarah kepadamu". Jawab Malaikat Izrail.



"Aku punya keinginan kepadamu". Tutur Nabi Idris a.s

"Apa itu ? katakanlah !". Jawab Malaikat Izrail.

"Kumohon engkau bersedia mencabut nyawaku sekarang. Lalu mintalah kepada Allah SWT untuk menghidupkanku kembali, agar bertambah rasa takutku kepada-Nya dan meningkatkan amal ibadahku". Pinta Nabi Idris a.s.
Tanpa seizin Allah, aku tak dapat melakukannya", tolak Malaikat Izrail.

Pada saat itu pula Allah SWT memerintahkan Malaikat Izrail agar mengabulkan permintaan Nabi Idris a.s. Dengan izin Allah, Malaikat Izrail segera mencabut nyawa Nabi Idris a.s. sesudah itu beliau wafat.

Malaikat Izrail menangis, memohonlah ia kepada Allah SWT agar menghidupkan Nabi Idris a.s. kembali. Allah mengabulkan permohonannya. Setelah dikabulkan Allah Nabi Idris a.s. hidup kembali.
"Bagaimanakah rasa mati itu, sahabatku ?" Tanya Malaikat Izrail.

"Seribu kali lebih sakit dari binatang hidup dikuliti". Jawab Nabi Idris a.s.

"Caraku yang lemah lembut itu, baru kulakukan terhadapmu". Kata Malaikat Izrail.

MasyaAlloh, lemah-lembutnya Malaikat Maut (Izrail) itu terhadap Nabi Idris a.s. Bagaimanakah jika sakaratul maut itu, datang kepada kita ?

Bersediakah kita untuk menghadapinya ?